First Time : Perguruan Surya Buana Ikuti Event FRSIS 2018



Mengawali tahun pelajaran baru 2018/2019, tim Perguruan Surya Buana mengikuti event internasional bertajuk Fully Residential Schools International Symposium (FRSIS) 2018. Diselenggarakan tepat ketujuh kalinya, event ini berlokasi di Kolej Tunku Kurshiah (KTK), Bandar Enstek, Seremban, Negeri Sembilan, Malaysia. FRSIS tahun ini diikuti oleh 79 sekolah lokal dan 4 negara. Empat negara tersebut diantaranya, Indonesia, Singapura, Filipina, dan Korea. Dari Indonesia sendiri, ada lima tim dari Perguruan Surya Buana Malang dan satu tim dari SMAN 14 Bandung. Lima tim dari Perguruan Surya Buana Malang terdiri atas tiga siswa SMA Surya Buana, 14 siswa-siswi MTs Surya Buana, serta tujuh guru pendamping.
Tiba di KLIA, Senin, 23 Juli 2018, rombongan Perguruan Surya Buana pun bertolak menuju KTK dengan menggunakan Bas Sekolah. Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 30 menit, kami tiba di sekolah berasrama penuh milik kerajaan Malaysia ini. Usai melakukan registrasi dan menyerahkan file presentasi ke panitia, masing-masing tim dari Perguruan Surya Buana dikenalkan dengan Liaison Officers (LO). LO ini adalah symposium guide yang akan menemani kami selama kegiatan ini berlangsung. Mereka adalah para pelajar KTK.
Selepas dinner, rentetan kegiatan simposium ini sudah mulai berjalan. Para pelajar diharuskan mengikuti housekeeping, ice breaking, dan Energizer Slot With Caprice di salah satu hall terbesar KTK. Para FRSIS Participants disuguhi dengan beberapa tampilan dari siswi KTK berupa tari-tarian indah dan musik merdu yang sangat menghibur. Pada kegiatan inilah, para tim Perguruan Surya Buana Malang berkenalan dengan tim dari Indonesia juga, tepatnya dari SMAN 14 Bandung dan juga perwakilan dari Sekolah Indonesia Singapura. Para FRSIS Participants juga sangat antusias mengikuti Energizer Slot With Caprice dari Aziz Ramli A.K.A., mantan Rapper Malaysia yang sekarang telah menginspirasi banyak orang. Sementara para guru pendamping mengikuti briefing parallel session untuk agenda esok hari.
Berlanjut di hari Selasa, 24 Juli 2018, Opening Ceremony dibuka langsung oleh Menteri Pendidikan Malaysia, YB Maszlee Bin Malik. Berlangsung sangat khidmat, ketua panitia FRSIS 2017 turut memaparkan kegiatan FRSIS tahun lalu. Beberapa tarian tradisional Malaysia juga disuguhkan untuk menghibur FRSIS Participants.
Usai Opening Ceremony, agenda dilanjutkan dengan Keynote Address dari Ashley Hall tentang Google for Education Representative sampai jam makan siang tiba. Setelah istirahat sejenak, para FRSIS Participants berlatih untuk menyiapkan Cultural Night. Pada sesi ini, FRSIS Participants diwajibkan untuk menampilkan special performance tentang budaya dari negara mereka. Tim dari Perguruan Surya Buana Malang sepakat menampilkan lagu Lir-Ilir dan seni beregu IPSI.
        Malam harinya, FRSIS Participants bersiap untuk Preparation For Parallel Sessions. Bertempat di ruang-ruang kelas, FRSIS Participants berlatih untuk mempresentasikan hasil Karya Tulis Ilmiah yang telah mereka siapkan bersama dengan guru pendamping. Adapun tema besar FRSIS tahun ini adalah Digital Revolution. Dengan beberapa subtema, diantaranya, Digital Citizenship Facilitates Cultural Exchange, Digital Economy Spurs National Economic Growth, Digital Literacy Empowers Nation Building, Human Rights Advocacy Through Digital Literacy, dan Digital Citizenship Creates Global Leaders.
Memasuki hari ketiga, kegiatan pada simposium ini adalah parallel session. Dengan dibagi menjadi tiga sesi, para FRSIS Participants memaparkan hasil Karya Tulis Ilmiah mereka didepan para juri. Mereka juga diharuskan menjawab dua pertanyaan dari juri atau audience yang ada dalam ruang tersebut.
Usai kegiatan tersebut, para FRSIS Participants bersiap untuk menampilkan salah satu budaya negara masing-masing. Dengan menampilkan lagu Lir-Ilir dan Seni Beregu IPSI, kelima tim dari Perguruan Surya Buana Malang mendapatkan penghargaan Profesional Performance.
Di hari keempat, para FRSIS Participants bersiap melaksanakan Digital Journey. Ada lima destinasi yang mereka kunjungi. Diantaranya, Malaysian Global Innovation and Creativity  Centre (MaGIC), University Malaysia Of Computer Science and Enginering (UNIMY), CyberSecurity Malaysia, Malaysia Digital Economy Corporation (MDEC), dan Limkokwing University of Creative Technology. Semua destinasi tersebut sangat erat kaitannya dengan dunia digital teknologi. Misalnya, MaGIC yang berupa Mini Version of Google, MDEC yang merupakan lembaga milik pemerintah yang bertanggung jawab atas pengelolaan Multimedia Super Corridor (MSC Malaysia) sebagai industri teknologi dan zona perdagangan, CyberSecurity Malaysia yang berkomitmen untuk menyediakan berbagai layanan, program, dan inisiatif yang didukung inovasi cybersecurity untuk membantu mengurangi kerentanan sistem digital, dan pada saat yang sama memperkuat kemandirian Malaysia di dunia maya.
Sepulang dari Digital Journey, para FRSIS Participants bersiap untuk melaksanakan Sharing Session dengan para siswa lain yang berbeda destinasi. Dengan begitu, mereka akan saling bertukar informasi yang belum mereka dapatkan.
Puncak simposium tahunan ini ditutup dengan pemberian penghargaan kepada para peserta. Lima tim yang dikirim oleh Perguruan Surya Buana Malang berhasil mendapatkan Bronze Award. Banyak sekali pembelajaran yang didapatkan selama mengikuti simposium ini. Diantaranya leadership, public speaking, komunikasi, menghargai budaya negara lain, problem solving, berfikir kritis, dan masih banyak lagi.
Dengan mengusung tema besar Digital Revolution, para FRSIS Participants diajarkan bagaimana cara menghadapi dan memanfaatkan dunia teknologi digital. Menggunakan teknologi digital dengan lebih bertanggung jawab, memanfaatkan teknologi digital untuk pertukaran budaya, menunjang pertumbuhan ekonomi nasional, mendukung pembangunan nasional, sampai menjadi pemimpin global. Mari kita menjadi generasi milenial yang melek teknologi tanpa meninggalkan kemampuan bersosialisasi. Salam inspirasi.

Video sederhana bisa dilihat di https://www.youtube.com/watch?v=IVjHPn-pw2o&t=15s 


Ditulis oleh :
Shellya Khabib Dirgantari, S.Pd.I. / Guru Kelas VI-D
Ririn Nafi’atin, S.Pd.I. / Guru Kelas IV-A
SD Islam Surya Buana Malang

No comments:

Post a Comment